Intens Bertemu SBY, Pengamat: Prabowo Ingin Demokrat Tegak Lurus Padanya, Bukan ke Jokowi

WARTAKOTALIVE.COM, JAKARTA–Prabowo Subianto setidaknya sudah dua kali bertemu dengan Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono.

Manuver Prabowo itu dinilai sebagai upaya melakukan prakondisi untuk menghadapi pergerakan Presiden Joko Widodo, terutama dalam penyusunan kabinet.

Pengamat politik UIN Syarif Hidayatullah Jakarta Adi Prayitno mengatakan, saat ini di publik melihat ada koalisi di dalam koalisi.

Sudah menjadi rahasia umum Presiden Jokowi masih sangat dominan dalam Koalisi Indonesia Maju yang dipimpin Prabowo.

Sementara itu, Prabowo dinilai tidak terlalu mampu mengonsolidasikan Partai Golkar dan PAN, padahal ia mempunyai tugas untuk menyusun postur kabinet periode 2024-2029 mendatang.

Adi Prayitono mengatakan, pertemuan Prabowo dan SBY diduga kuat turut membicarakan topik penyusunan kabinet.

Baca juga: Terindikasi Ada Kecurangan, Pengamat: masih Ada Waktu bagi Prabowo Tolak Hasil Pilpres

Apalagi, SBY punya pengalaman 10 tahun menjadi seorang presiden.

Menurut Adi, Prabowo butuh masukan dari SBY mengenai bagaimana cara mengendalikan kabinet yang terdiri dari beragam partai politik dan tidak mudah untuk dikonsolidasikan.

“Kabinetnya Prabowo-Gibran ini tidak semudah yang dibayangkan oleh publik, betul bahwa Prabowo ini nantinya adalah presiden yang mestinya cukup otoritatif, cukup powerful mengendalikan partai-partai pengusung di dalamnya,” ujar Adi seperti dilansir Kompas.com.

“Tapi kan seringkali publik masih melihat ada ‘manuver’ Jokowi di dalamnya, terutama terkait dengan postur dan pembentukan kabinet di masa yang akan datang,” imbuhnya.

Menurutnya dua pertemuan dengan SBY dalan rentang yang tidak terlalu jauh menjadi indikasi kuat bahwa Prabowo butuh kepastian.

Prabowo ingin mendapatkan garansi bahwa Demokrat tegak lurus pada Prabowo bukan kepada Presiden Jokowi.

Seperti diketahui, dalam Koalisi Indonesia maju terdapat Partai Golkar dan PAN. Dua partai ini lebih mendengarkan perintah Jokowi.

Baca Juga  Siap Tayang Bioskop, Film 'Hamka & Siti Raham Vol 2' Gelar Gala Premier di 30 Kota Seluruh Indonesia

Baca juga: Pengamat: Probowo Butuh Kepastian Demokrat, Golkar dan PAN Lebih Dekat dengan Jokowi

Sebelum Pemilu, dua partai ini dengan tegas mengatakan tidak mau bergabung dengan kubu Prabowo jika wakilnya bukan Gibran Rakabuming Raka, yang tak lain putera sulung Presiden.



Quoted From Many Source

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *